Minggu, 11 Mei 2014

Penyebab Kanker Paru

Menggunakan produk tembakau telah terbukti menyebabkan kanker. Bahkan, merokok tembakau, menggunakan tembakau tanpa asap, dan sedang terkena secara teratur untuk asap tembakau bekas bertanggung jawab atas sejumlah besar kematian akibat kanker di AS setiap tahun. Merokok adalah penyebab nomor satu kanker paru-paru. Para ilmuwan telah melaporkan secara luas pada link antara kanker dan merokok sejak 1960-an. Sejak itu, penelitian demi penelitian telah memberikan bukti lebih banyak bahwa merokok adalah penyebab utama kanker paru-paru.



Sebelum merokok menjadi populer di bagian awal abad ke-20, dokter jarang, jika pernah, melihat pasien dengan kanker paru-paru. Tapi hari ini, kanker paru-paru adalah penyebab utama kematian oleh kanker. Hampir 90 persen orang dengan kanker paru-paru berkembang karena mereka merokok rokok.

Jika Anda merokok, Anda berisiko lebih tinggi untuk kanker paru-paru dibandingkan orang yang tidak pernah merokok. Risiko kematian akibat kanker paru-paru 23 kali lebih tinggi untuk pria yang merokok dan 13 kali lebih tinggi bagi perempuan yang merokok daripada orang yang tidak pernah merokok. Kanker paru-paru dapat mempengaruhi muda maupun tua.

Berhenti merokok sangat mengurangi resiko Anda untuk mengembangkan kanker paru-paru. Setelah Anda berhenti, risiko tingkat off. Sepuluh tahun setelah rokok terakhir, risiko kematian akibat kanker paru-paru turun sebesar 50 persen - yang tidak berarti, bagaimanapun, risiko itu dihilangkan.



Merokok cerutu dan pipa juga menempatkan Anda pada risiko untuk kanker paru-paru. Cerutu dan pipa perokok memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker paru-paru dibanding bukan perokok. Bahkan cerutu dan pipa perokok yang tidak menghirup berada pada peningkatan risiko untuk paru-paru, mulut, dan jenis kanker lainnya. Kemungkinan bahwa perokok akan mengembangkan kanker paru-paru ini terkait dengan usia mulai merokok; berapa lama orang merokok, jumlah rokok, pipa, atau cerutu yang dihisap per hari, dan seberapa dalam dihirup perokok.

Banyak penelitian menunjukkan bahwa non-perokok yang terpapar asap tembakau lingkungan, juga disebut perokok pasif, akan meningkatkan risiko kanker paru-paru. Asap rokok adalah asap yang non-perokok terpapar ketika mereka berbagi ruang udara dengan seseorang yang merokok. Setiap tahun, sekitar 3.000 non-merokok dewasa meninggal karena kanker paru-paru sebagai hasil dari pernapasan perokok pasif.

Paparan Radon dapat menempatkan seseorang pada risiko kanker paru-paru, juga. Orang yang bekerja di pertambangan mungkin terpapar gas ini tidak terlihat, tidak berbau, dan radioaktif yang terjadi secara alami di dalam tanah dan batuan. Hal ini juga ditemukan di rumah-rumah di beberapa bagian negara. Kit tersedia di toko hardware yang paling memungkinkan pemilik rumah untuk mengukur kadar radon di rumah mereka.

Zat lain yang dapat berkontribusi terhadap kanker paru-paru adalah asbes. Asbes digunakan dalam pertambangan galangan kapal, dan manufaktur asbes, kerja insulasi, dan perbaikan rem, meskipun produk dengan asbes telah banyak dihapus selama beberapa dekade terakhir. Jika dihirup, partikel asbes dapat mengajukan di paru-paru, merusak sel dan meningkatkan risiko untuk kanker paru-paru.

Pekerja asbes harus menggunakan peralatan pelindung yang disediakan oleh majikan mereka dan mengikuti praktek kerja yang disarankan dan prosedur keselamatan.

Para peneliti terus mempelajari penyebab kanker paru-paru dan untuk mencari cara untuk mencegahnya. Kita sudah tahu bahwa cara terbaik untuk mencegah kanker paru-paru adalah untuk berhenti atau tidak mulai merokok. Semakin cepat berhenti merokok seseorang yang lebih baik. Bahkan jika Anda telah merokok selama bertahun-tahun, tidak pernah terlambat untuk manfaat dari berhenti merokok.

Bagaimana Nasib Penderita Kanker Paru-Paru Stadium 4



Kanker paru-paru merupakan sejenis penyakit yang berasal dari jaringan tipis paru-paru, yang merupakan lapisan sel pada saluran udara. Seseorang yang beresiko besar terkena kanker paru-paru adalah orang yang sering berhubungan dengan tembakau. Tembakau ataupun rokok dipercaya sebagai penyebab kanker paru-paru sebanyak 80% di seluruh dunia.

Hal ini karena dalam rokok mengandung bahan-bahan yang berbahaya bagi tubuh, yang merusak sel pada paru-paru dan kemudian menjadi kanker. Apakah yang dimaksud dengan kanker paru-paru stadium 4?

Adapun gejala yang dapat ditimbulkan antara lain, batuk yang semakin memburuk dan tidak sembuh-sembuh. Kemudian sesak nafas, sakit secara konstan di bagian dada, suara serak, batuk dara, setiap saat merasa lelah, berat badan yang terus menurun. Namun untuk mengetahui lebih lanjut harus dengan diagnosa dokter.

Pada tahapan kanker paru-paru dibagi menjadi 2 tahapan, diantaranya tahapan kanker paru-paru sel kecil dan tahapan kanker paru-paru non-sel kecil. Untuk penyakit kanker paru-paru stadium 4 terdapat pada tahapan kanker paru-paru non-sel kecil dimana pada stadium 4 ini, kanker telah menyebar sampai pada sisi paru-paru lainnya, atau dengan kata lain sudah tidak dapat dilakukan pembedahan pengangkatan pada bagian tubuh lainnya.

Apakah bisa kanker paru-paru stadium 4 sembuh? Harapan bagi para penderita kanker paru-paru yang sudah mencapai stadium 4 ataupun stadium akhir kemungkinannya sangatlah bervariasi. Adapun beberapa hal yang dapat memberikan pengaruh pada harapan hidup penderita, antara lain jenis kanker apa yang menyerang, apakah telah menyebar luas atau belum.

Kemudian faktor usia, dimana usia yang masih muda cenderung masih bisa bertahan hidup lebih lama. Faktor gender, dimana perempuan harapan hidupnya lebih lama. Faktor kesehatan tubuh anda secara umum. Kemudian respon penderita saat melakukan pengobatan.

Berdasarkan statistik yang berasal dari tahun 2005 mengatakan bahwa rata-rata harapan untuk bertahan hidup penderita kanker paru-paru stadium 4 adalah 50% bertahan hidup dalam jangka waktu 8 bulan dan 50% tidak dapat bertahan. Adapun kemungkinan lainnya yang mampu bertahan selama 5 tahun, namun presentasenya kurang dari 10%.

Namun apabila pertanyaannya apakah bisa sembuh? Jawabannya tidak bisa sembuh hanya dapat diobati saja. Dan dalam perawatannya selain untuk meningkatkan kemampuan bertahan hidup, beberapa pengobatan ini juga menawarkan harapan hidup yang lebih lama. Jadi tetaplah semangat dan berjuang dalam menghadapi penyakit ini, percayalah anda dapat bertahan hidup.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar